Kinerja Polres Konut Dipertanyakan Dalam Memberantas Dugaan Ilegal Mining di Blok Morombo

Aktivitas pertambangan di Blok Morombo yang di duga ilegal (FOTO : IST)

BeritaRakyat.id, Konut- Persatuan Pemuda Pemerhati Daerah (P3D) Konawe Utara (Konut) kembali menyoroti dugaan Ilegal mining di Blok Morombo, Kabupaten Konawe Utara.

Ketua Umum P3D Konut Jefri dalam keterangan resminya menduga ada kesamaan dalam foto patroli ilegal mining tersebut.

“Ini hanya dugaan yah, tapi biar publik yang nilai, apakah itu foto Patroli bulan 5 (lima) dan itu bisa kita cek di pemberitaan yang beredar sebelumnya,” katanya, Sabtu 30 Desember 2023.

Jeje yang juga putra Daerah Konut ini mengungkapkan bahwa dalam foto pemberitaan pada bulan Mei dan Desember 2023 diduga memiliki kesamaan.

“Dari foto yang beredar dipemberitaan media itu ada kesamaan, foto kapal dibelakangnya diduga tidak bergerak, dan foto pakaian yang digunakan personil yang melakukan patroli ilegal mining pada bulan Mei dan Desember itu juga kami duga sama,” ungkap Kepala Bidang Hukum Asosiasi Penambang Lokal Konawe Utara (APLKU).

Selain itu pihaknya membeberkan bahwa, jika memang benar ada patroli ilegal mining, kenapa tidak Polres Konut langsung ke titik koordinat yang pihaknya duga ada dugaan penambangan ilegal.

“Itu kan jelas seperti data yang kami lampirkan pada beberapa media, lengkap dengan koordinatnya, kenapa pihak Polres Konut yang melakukan patroli tidak berfoto-foto disana, ada apa sebenarnya?,” bebernya.

Berdasarkan hal tersebut pihaknya mempertanyakan keseriusan Polres Konut dalam menindak dugaan penambangan ilegal di Blok Marombo, Konut.

“Sejauh ini kami masih berharap besar dengan kinerja Kapolres Konut yang juga mantan Kasubdit Tipidter, kami yakin dan percaya bahwa seperti sebelumnya saat ia menjabat Kasubdit Tipidter ia tak pandang bulu dalam menindak para penambang Ilegal,” tuturnya.

Lebih jauh ia kembali menuturkan bahwa dugaan ilegal mining masih terjadi di Blok Marombo, Konut.

“Kami duga aktivitas ilegal mining masih terjadi di Blok Marombo, Konut, dan kami duga perusahaan yang diduga beraktivitas ilegal diantaranya PT Kosindo dan PT BMI,” ungkapnya.

“PT Kosindo ini kami duga sudah sekitar 5 (lima) bulan ini beraktivitas, dan PT BMI ini kami duga seakan kebal hukum karena sebelumnya pernah di Police Line namun tetap kembali beraktivitas,” tandasnya.

Sementara itu sebelumnya berdasarkan keterangan resmi yang diterim media ini, Kapolres Konut, AKBP Priyo Utomo mengatakan hasil dari patroli tersebut ia menyebut tidak ada ditemukan aktivitas penambangan ilegal di kawasan Blok Marombo.

“Kami menerima laporan masyarakat terkait adanya kegiatan penambangan ilegal. Kami turun ke seluruh titik lokasi yang ada di Marombo dan Langgikima, tidak ada ditemukan aktivitas lagi. Saat ini kondisinya sudah kosong dan sisa-sisa bukaan lama bekas pertambangan,” ujar Priyo 11 Desember 2023.

Mantan Kasubdit Tipidter Ditreskrimsus Polda Sultra itu mengungkapkan, pihaknya telah menugaskan personelnya untuk intens melakukan pengawasan dan patroli di kawasan pertambangan yang ada di Langgikima dan Marombo.

“Untuk memastikan tidak ada lagi yang melakukan penambangan ilegal, saya sudah perintahkan personel intens patroli di kawasan tersebut,” ucapnya.

ODEK

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *